Thursday, 5 January 2012

Pelangi Merah

kini tergugat wawasan,
ditengah kelekaan,
sunyi dan sabdi,
jejarum asmara memakan diri.

keasyikan berbicara,
mendorongku,
mengejar bayangmu terlalau laju,
tergelincir dari landasan fikiran,
terjerumus dalam jurang cinta bersemi.

bahasa senjatamu,
aku bercermin dikaca mata,
hanya impian semata mata,
hidup seperti bayangan,
cinta seperti gurauan.

saling salah menyalahkan,
melindungi kesilapan,
menyedarkan perasaan,
dikaca matamu saat itu.

mengejar pelangi senja,
sesat mencari hujungnya,
akhirnya kita yang karam,
dalam lautan khayalan.

bak senjata walimu,
berdiri aku duduk,
berdiam aku bangun,
dalam alam diri azali,
terpancar sinar diri terperi.







3.36pm jumaat 06.01.2012